Recent Posts

Posts RSS

Babi Melanggar Ukrida?

07:45 am, JUMAAT - Lobi Kampus Kedoktoran Ukrida sesak dan kecoh. Masing-masing berbicara, berbisik mengenai kekecohan situasi kampus yang amat-amat jarang berlaku ini. Masing-masing kelihatan amat berhati-hati dalam berbicara, dan tidak kurang juga sebahagian asyik mengulang kaji pelajaran tanpa menghiraukan keadaan sekeliling yang agak tegang dan panik. Hampir semua kuliah dan ujian dibatalkan. Para lecturer juga tidak kelihatan walau seorang kerana semuanya dipanggil untuk mengadakan rapat (mesyuarat) tergempar. Apa yang berlaku ni?

Hehehe,sesaje je buat lebih-lebih ayat kat atas. Situasi sebenarnya tidaklah setegang seperti yang digambarkan di atas. Cuma kenapa sampai macam ni sekali keadaan kampus? Ade kebakaran ke?

Sebenarnya apa yang berlaku adalah tak lain tak bukan pasal kes yang hangat sekarang-swine flu a.k.a H1N1 a.k.a selsema babi. Semua student Ukrida telah diberi peringatan mengenai penularan wabak ini memandangkan sudah terdapat beberapa kes yang berlaku. Walaupun di Indonesia masih belum seteruk di Malaysia, tetapi pencegahan harus dilakukan bermula sekarang. Maka apabila sesampainya di muka pintu kampus, terlihat semua student termasuk pak guard mengenakan masker. Cuma bebrapa kerat je yang gila kental yang tidak memakai masker termasuk aku. Bukan taknak pakai, ingatkan tak ramai pakai, malas la pakai. Karang kene perli lak.

elakkan melakukan perkara-perkara seperti diatas

Walau bagaimanapun, kes ini masih di peringkat awal. Sebagai langkah berjaga-jaga, semua kuliah hari ini dan esok ditunda, dan semua student terutama student Malaysia telah diingatkan berkali-kali untuk memakai masker dan cuba menjauhi tempat-tempat tumpuan ramai. Diingatkan juga untuk menggunakan sanitizer apabila menyentuh apa-apa yang awam. Sekiranya mengalami simtom-simtom H1N1, anda diminta ke hospital untuk membuat blood test. Takpe, kad insurans dah dapat kan. Siloam Hospital menanti kedatangan kita. Dan sekiranya disahkan positif, anda diminta melaporkan kepada teman serumah dan juga kepada :

Dr Junaidy Abu Bakar
Pengarah Jabatan Penuntut Malaysia di Indonesia
Kedutaan Besar Malaysia di Indonesia
Jakarta
+62 81 80 88 11111

Diharapkan kita semua dapat melakukan sebarang aktiviti pencegahan terhadap diri kita sendiri, tidak kira di Indonesia mahupun Malaysia. Semoga wabak ini tidak menjadi serius di kampus sebab aku taknak extent kuliah. Aku nak balik bulan 8 ni!

3 comments:

Nadhirah Ahmad said...

bukan ke mask je. takde er

Mohammad Lokman Hakim said...

xtau...org cni panggil masker...ak pun panggil gtu la gop

Nadhirah Ahmad said...

masker bkn k hop tepek muke. mcm hop mu pka kt hostel. tu. cm bedak sejuk...

ak tau mu skmo pka

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...