Recent Posts

Posts RSS

Perlukah Singkatan di dalam Penulisan?

"kOwang ni, nApew slAlu kUtUk aq, napEw owg sLaLu naMpak jew slh aq, dEw je y xBtl, naPew?"

Pasti anda selalu melihat struktur ayat seperti diatas dilaman-laman sosial seperti Facebook ataupun Twitter member-member anda. Kalau tidak perasan meh saya perasankan;
  1. tulisan kejap uppercase kejap lowercase
  2. bunyi sesuatu perkataan sengaja di buat bunyi mengada-ngada seperti "kenapa" menjadi "napew"
  3. perkataan diringkaskan dengan terlalu ringkas
Mari kita lihat dari point nombor 1. Kenapakah sindrom uppercase-lowercase ini menjadi habit bagi sesetengah manusia sedangkan ia sangat menyusahkan untuk menulis. Kejap tekan shift kejap tak tekan shift untuk mendapatkan pola tulisan sebegitu. Kalau nak taip mesej pun perlu tekan 4 kali butang nombor 2 untuk dapatkan huruf "A" berbanding tekan sekali je untuk huruf "a". Adakah ia nampak kreatif? Sesungguhnya tidak, melainkan memeningkan mata orang membaca lalu menimbulkan rasa menyampah si pembaca? Tak percaya, tanya lah si pembaca.

Point nombor 2 yang paling saya tak puas hati. Kenapa dijadikan "napew", orang dijadikan "owg", ada dijadikan "dew". Kalau nak singkatan, cukuplah sekadar menulis "nape", "org", "ade". Tidak perlu untuk menukarkan bunyi perkataan tersebut kepada bunyi yang pelik-pelik. Sesungguhnya gaya penulisan tersebut sangat-sangatlah menambahkan kemualan orang yang membacanya. Pendek kata gedik sangatlah. Tak percaya? Tanya sekali lagi orang yang membacannya.

Point nombor 3 tidak lah menjadi permasalahan sekiranya didalam SMS ataupun nota ringkas. Dan di laman-laman sosial juga tidak lah terlalu dilihat sebagai suatu yang aneh. Cuma sekiranya di forum-forum ataupun blog, terlalu banyak singkatan juga akan menimbulkan rasa boring pembaca kerana mungkin sebahagian perkataan sukar dimengerti serta menampakkan ketidak-matangan si penulis. Namun bagi saya hal ini masih tidak terlalu menjadi masalah.
Jadi point saya disini adalah, janganlah kita menugubah sesuatu perkataan sesuka hati seperti diatas kerana sesungguhnya bukanlah kretif nampak disitu melainkan rasa menyampah, mual dan gedik. Tulis je biasa-biasa, orang pun mudah baca, secara tidak langsung orang pun tidak muak.

p/s: gaya penulisan seseorang itu boleh menampakkan kematangan serta tingginya pengetahuan penulis tersebut.

2 comments:

Nadhirah Ahmad said...

Hai paklungs. bEsH KomeM iNisH. HaksHaKshAKs.pEnImS taKs bAcEW iNisH?

Mohammad Lokman Hakim said...

uih, best mmg best.rase nak cabut skeping-sekeping huruf keyboard ni biar xleh taip terus.haha...

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...